Group Musik PT SIIX Jawara Festival Band KIB 2009

Musik adalah universal. Musik menembus segala lapisan masyarakat. Tua muda, suka musik. Pencinta musik menorobos hingga dinding dormitory KIB. Pekerja di KIB yang hobby bermain musik dapat menyalurkan kegiatannya meskipun sibuk dengan rutinitas pekerjaan di parrik.. Kesenangan pekerja akan musik disalurkan melalui komunitas group band.

Musik adalah sarana yang efektif bagi pekerja untuk menyalurkan perasaan bosan dan suntuk setelah bekerja di pabrik. Pekerja di Kawasan Industri Batamindo sebagai markas perusahaan asing di Batam tak luput dari masalah tersebut. Puluhan ribu pekerja berkutat dengan rutinatas di tempat kerja. Bagi pekerja dengan aktivitas kerja yang panjang karena lembur (seven to seven misalnya) memaksa merka berkutat dengan rutinitas yang membosankan danmelelahkan.

Jenis pekerjaan di indutri manufacturing yang mendapatkan order pekerjaan yang tinggi mengakibatkan manajemen untuk melakukan lembur. Lembur bagi pekerjaan adalah bagai buah simalakam. Di satu sisi lembur sangat diharapkan, disatu sisi dijauhi. Ketika kantong menepis, pekerja berharap dan berdoa mendapatkan lembur. Di satu sisi pekerja pelan tapi pasti mengalami kejenuhan karena menjalani pekerjaan yang panjang demi mengejar target produksi. Kondisi ini biasannya dijadikan alasan pekerja yang sudah jenuh untuk mencari pelarian. Mereka menyalurkan perasaan jenu dengan shoping di mall, berlibur di pantai, nonton di studio film hingga menekuni hobby.

Seorang sahabat yang bekerja sebagai driver di salah satu perusahaan di KIB mengaku bahwa lembur telah menolong ekonomi keluarganya. Bila order meningkat perusahaan menerapkan lembur, sang sahabat dapat membuat pulang uang gaji termasuk lembur hingga empat jutaan. Sebaliknya pernah sang sahabat tidak mendapatkan lembur selama berbulan-bulan sehingga pada saat gajian tiba hanya menerima upah minimum. Kondisi tersebut membuat sang sahabat untuk berniat melirik kerja ke keluar negeri. Beruntung ketika surat-suart sedang dipersiapkan, perusahaan kembali menerima order yang tinggi sehingga lembur tetap ia peroleh secara teratur. Kondisi sang sahabat sebagai kepala keluarga dengan tiga orang anak menjadikan lembur sebagai dewa penyelamat.

Tapi tidak semua karyawan di KIB yang suka dengan lembur yang panjang ada juga karyawan yang cepat bosan.

Batamindo Industrial Park sebagai kawasan industri terbesar di Batam menyadari kondisi pekerja di lingkungan pabrik. Pekerja juga manusia. Pekerja membutuhkan kesimbangan jiwa dan raga. Pekerja bukan mesin. Untuk menyeimbangkan kondisi jiwa raga pekerja di KIB, manajemen PT BIC merespon masalah tersebut dengan membangun dan mengembangan fasilitas sosial, budaya, agama, pendidikan, keseniana dan olahraga bagi pekerja. Salah satu dari fasilitas adalah komunitas musik yang ditempatkan di Dormitory Blok A5.

Memasuki bulan Desember 2009, CDD PT Tunaskarya Indoswasta bekerja sama dengan Batamindo Music Community menggelar sebuah acara Festival Band 2009. Lomba ini diikuti 25 group band. Lomba berlangsujg selama tiga hari. Dua hari penyisihan dan sehari final. Berlangsung dari tanggal 11 hingga 13 Desember 2009 bertempat di Multy Purpose Hall Community Center.

Festival Band kali ini tidak hanya betujuan untuk menayalurkan bakat musik pekerja, sebagai sarana untuk menjaga keseimbangan hidup. Festival band kali ini juga bertujuan untuk memperingati bahaya HIV AIDS dan Narkoba. Di sela-sela perlombaan, panitia menghadirkan Tarmizi aktivis HIV AIDS dari YMKK untuk mensosialisasikan bahaya HIV AIDS dengan memutar film dan membagikan leaflet, buku saku dan brosur tentang HIV AIDS.

Festival Band ini di dukung oleh PT BIC, PT Tunaskarya Indoswasta, serta disponsori oleh teh botol sosro, perusahaan telekomunkasi Three, Benz Pro, Desain Gendeheng,

Lomba digelar selama tiga hari, Jumat, Sabtu dan Minggu. Peserta sebanyak 25 group band. Penyisishan dilakukan pada hari Jumat dan sabtu.

Ketua panitia pelaksana Benny dari Matamindo Music Community mengatakan bahwa perhatian dan minat pekerja di Batamindo bermain musik masih ada. Tidak ada matinya. Meski ada group musik yang hilang, tapi group musik yang bertahan juga tetap ada. Beberapa group musik di KIB yang tinggal nama lantaran perusahaan tempat bekerja si pemusik telah tutup atau si pekerja habis kontrak.

Setelah melewati babak final group band yang terpilih sebagai group musik terbaik Kawasan Industri Batamindo untuk tahun 2009 adalah juara I dari group musik PT SIIX, juara kedua adalah group musik dari PT UNISEM dan juara tiga berasal dari luar KIB yakni perwakilan MF Studio.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: